Nahat

Penyakit gastroesophageal reflux (GERD)

Apa itu?

Penyakit gastroesophageal reflux (GERD) adalah gangguan pencernaan. Ini melibatkan kerongkongan, tabung yang membawa makanan dari mulut ke perut Anda.

Di GERD, asam dan enzim pencernaan dari lambung mengalir ke belakang ke kerongkongan. Bagian belakang cairan perut ini disebut "refluks". Jus perut kaustik ini mengobarkan lapisan esofagus. Hal ini menyebabkan mulas dan gejala lainnya. Jika GERD tidak diobati, secara permanen dapat merusak kerongkongan.

Cincin otot menutup kerongkongan dari perut. Cincin ini disebut sfingter esofagus. Biasanya, sfingter terbuka saat Anda menelan, membiarkan makanan masuk ke perut Anda. Sisa waktu itu, meremas ketat untuk mencegah makanan dan asam di perut agar tidak masuk ke kerongkongan.

Pada kebanyakan orang dengan GERD, bagaimanapun, sfingter esofagus tidak menutup rapat. Itu tetap santai antara menelan. Hal ini memungkinkan cairan pencernaan masuk ke kerongkongan dan mengiritasi lapisan esofagus.

Banyak hal yang bisa melemahkan atau melonggarkan sfingter esofagus bagian bawah. Ini termasuk:

  • Makanan tertentu

  • Merokok

  • Alkohol

  • Kehamilan

  • Banyak obat

  • Meningkatnya tekanan perut, karena obesitas atau kehamilan

  • Tonjolan di perut (hiatal hernia) yang menonjol di atas diafragma

Paparan asam yang berkepanjangan dapat menyebabkan kerongkongan pada:

  • Menjadi meradang

  • Sempit

  • Mengembangkan luka terbuka

Paparan jangka panjang terhadap asam juga bisa menyebabkan penyakit yang disebut Barrett's esophagus. Barrett's esophagus meningkatkan risiko kanker kerongkongan.

Bagi banyak orang dengan GERD, sakit maag bukan hanya ketidaknyamanan sesaat. Sebaliknya, ini adalah cobaan yang sering, bahkan setiap hari.

Gejala

Gejala GERD dapat meliputi:

  • Nyeri dada tajam atau terbakar di belakang tulang dada. Ini juga dikenal sebagai mulas. Ini adalah gejala GERD yang paling umum. Mulas bisa jadi lebih buruk saat Anda makan, membungkuk atau berbaring.

  • Ketat di dada atau perut bagian atas. Rasa sakit bisa membangunkan Anda di tengah malam.

  • Regurgitasi, aliran balik cairan perut ke mulut Anda

  • Mual

  • Rasa asam atau pahit yang berulang di mulut

  • Kesulitan menelan

  • Suara serak, terutama di pagi hari

  • Sakit tenggorokan

  • Batuk, mengi atau berulang kali perlu membersihkan tenggorokan Anda

Diagnosa

Dokter Anda akan bertanya kepada Anda:

  • Seberapa sering Anda mengalami sakit maag atau gejala GERD lainnya

  • Apakah gejala Anda lebih buruk saat Anda berbaring atau membungkuk

  • Apakah gejala Anda berkurang dengan pengobatan mulas over-the-counter

Dokter Anda juga akan meninjau obat Anda saat ini. Beberapa obat dapat melonggarkan sfingter esofagus. Ini termasuk:

  • Obat-obatan asma teofilin atau albuterol

  • Tekanan darah atau obat jantung seperti calcium channel blocker dan nitroglycerin

  • Relaksan otot

  • Obat kegelisahan

  • Obat untuk kandung kemih yang terlalu aktif

  • Obat migrain

  • Obat untuk mengobati diare

  • Obat-obatan yang mengurangi jumlah air liur yang Anda hasilkan, seperti antihistamin dan antidepresan

Rasa sakit yang terasa seperti mulas juga bisa menjadi gejala penyakit arteri koroner. Dokter Anda mungkin bertanya apakah Anda memiliki gejala masalah jantung. Dia mungkin akan menguji masalah jantung.

Jika satu-satunya keluhan Anda adalah mulas ringan dan pemeriksaan fisik Anda normal, dokter Anda mungkin menyarankan perubahan gaya hidup dan obat bebas. Anda mungkin tidak memerlukan pengujian diagnostik khusus atau perawatan resep.

Jika Anda memiliki gejala yang lebih serius, atau jika sakit maag Anda tidak terbebas dari pengobatan, Anda perlu pemeriksaan lebih lanjut. Gejala serius meliputi mulas yang parah dan tahan lama, sulit menelan atau menurunkan berat badan.

Tes terbaik untuk GERD adalah endoskopi. Dokter langsung melihat kerongkongan Anda dengan endoskopi. Ini adalah tabung fleksibel yang bisa dilalui melalui mulut dan tenggorokan. Endoskopi biasanya dilakukan oleh spesialis gastroenterologi.

Selama endoskopi, dokter Anda mungkin mengambil sampel jaringan kecil untuk diperiksa di laboratorium. Dokter Anda juga mungkin melihat perut Anda dan bagian pertama dari usus kecil dengan endoskopi.

Anda juga mungkin memiliki satu atau beberapa tes berikut:

  • Barium swallow - Tes sinar-X yang menguraikan kerongkongan.

  • Evaluasi jantung - Untuk memeriksa penyakit jantung.

  • Studi manometri atau motilitas akibat penyakit esofagus - Untuk memeriksa gerakan memeras kerongkongan Anda saat Anda menelan.

  • Pemantauan ph esofageal - Menggunakan elektroda untuk mengukur pH (kadar asam) di kerongkongan. Biasanya dilakukan selama 24 jam.

Durasi yang diharapkan

Tanpa pengobatan, GERD biasanya merupakan masalah jangka panjang.

Gejala dapat dikurangi dalam beberapa hari pengobatan. Tetapi bagi banyak pasien, beberapa minggu pengobatan diperlukan sebelum gejala berkurang atau hilang.

Pengobatan sering harus berlanjut dalam waktu lama. Bahkan dengan pengobatan sehari-hari, kebanyakan penderita refluks terus mengalami gejala.

Pencegahan

Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk mencegah gejala GERD. Beberapa perubahan gaya hidup sederhana meliputi:

  • Tinggikan kepala tempat tidur Anda setidaknya enam inci. Jika memungkinkan, taruh balok kayu di bawah kaki di bagian kepala tempat tidur. Atau, gunakan irisan busa padat di bawah bagian kepala kasur. Cukup menggunakan bantal tambahan mungkin tidak membantu.

  • Hindari makanan yang menyebabkan sfingter kerongkongan untuk bersantai saat pencernaan. Ini termasuk:

    • kopi

    • Cokelat

    • Makanan berlemak

    • Susu

    • Permen

    • Tanaman permen

  • Batasi makanan asam yang membuat iritasi parah saat muntah. Ini termasuk buah sitrus dan tomat.

  • Hindari minuman berkarbonasi. Burps gas memaksa sfingter esofagus untuk membuka dan dapat meningkatkan refluks.

  • Makan lebih kecil, makanan lebih sering.

  • Jangan berbaring setelah makan.

  • Jangan makan selama tiga sampai empat jam sebelum tidur.

  • Jika Anda merokok, berhenti merokok.

  • Hindari minum alkohol. Ini melonggarkan sfingter esofagus.

  • Menurunkan berat badan jika Anda mengalami obesitas. Obesitas bisa menyulitkan sfingter kerongkongan agar tetap tertutup.

  • Hindari memakai pakaian ketat. Tekanan yang meningkat pada perut bisa membuka sfingter esofagus.

  • Gunakan pelega tenggorokan atau permen karet agar tetap menghasilkan air liur.

Orang yang memiliki GERD selama lebih dari lima tahun harus diuji untuk esofagus Barrett. Jika kerongkongan Barrett ditemukan, ada baiknya untuk memiliki endoskopi secara berkala. Dengan cara itu, perubahan kanker dapat diidentifikasi dan diobati saat kanker berada pada tahap awal.

Pengobatan

Pengobatan untuk kebanyakan orang dengan GERD mencakup perubahan gaya hidup seperti dijelaskan di atas dan pengobatan. Jika gejala berlanjut, operasi atau perawatan endoskopi adalah pilihan lain.

Obat-obatan

Ada beberapa obat yang bisa digunakan untuk mengobati GERD. Mereka termasuk:

  • Penyangga asam over-the-counter - Buffer menetralisir asam. Mereka termasuk Mylanta, Maalox, Tums, Rolaids, dan Gaviscon. Bentuk cairan obat ini bekerja lebih cepat Tapi tablet mungkin lebih nyaman.

    Antasida yang mengandung magnesium bisa menyebabkan diare. Dan antasida yang mengandung aluminium bisa menyebabkan sembelit. Dokter Anda mungkin menyarankan Anda untuk mengganti antasida untuk menghindari masalah ini. Obat-obatan ini bekerja untuk waktu yang singkat dan mereka tidak menyembuhkan radang kerongkongan.

  • Over-the-counter h2 blocker - Obat ini menyebabkan perut kurang menghasilkan asam. Mereka efektif pada pasien dengan gejala ringan sampai sedang. Mereka termasuk famotidine (Pepcid AC), simetidin (Tagamet HB) dan ranitidine (Zantac 75).

  • Penghambat pompa proton over-the-counter - Proton pump inhibitors mematikan produksi asam lambung.

    Proton pump inhibitor sangat efektif. Mereka dapat sangat membantu pada pasien yang tidak menanggapi H2 blocker dan antasida. Obat ini lebih banyak mengandung penghambat asam daripada H2 blocker, tapi butuh waktu lebih lama untuk memulai pengaruhnya.

    Proton pump inhibitor sebaiknya tidak dikombinasikan dengan H2 blocker. Pemblokir H2 dapat mencegah penghambat pompa proton agar tidak bekerja.

  • Obat resep - Obat resep meliputi:

    • H2 blocker - Ini ditentukan pada dosis yang lebih tinggi daripada yang tersedia dalam bentuk over-the-counter.

    • Proton pump inhibitors - Berbagai inhibitor pompa proton tersedia dengan resep dokter.

    • Obat - obatan motilitas - Obat -obat ini dapat membantu mengurangi refluks esofagus. Tapi mereka biasanya tidak digunakan sebagai satu-satunya pengobatan untuk GERD. Mereka membantu perut untuk mengosongkan lebih cepat, yang mengurangi jumlah waktu selama refluks dapat terjadi.

    • Pelindung mukosa - Obat ini melapisi, menenangkan dan melindungi lapisan esofagus yang tersinggung. Salah satu contohnya adalah sucralfate (Carafate).

Operasi

Pembedahan merupakan pilihan bagi orang dengan gejala GERD berat dan sulit dikendalikan. Ini juga dapat dipertimbangkan untuk orang-orang yang memiliki komplikasi seperti asma atau pneumonia, atau jaringan parut di kerongkongan. Beberapa orang yang tidak ingin minum obat untuk waktu yang lama bisa memilih operasi.

Pembedahan untuk GERD dapat dilakukan dengan menggunakan instrumen yang dipandu kamera. Teknik ini disebut operasi laparoskopi. Operasi laparoskopi memerlukan sayatan yang lebih kecil daripada operasi konvensional.

Dalam prosedur yang disebut fundoplikasi Nissen, jaringan perut berlebih dilipat di sekitar kerongkongan dan dijahit di tempat. Ini menahan tekanan ekstra di sekitar sfingter esofagus yang melemah.

Operasi ini tampaknya mengurangi gejala sebanyak obat penghambat asam resep. Tingkat keberhasilan operasi mungkin lebih rendah untuk orang-orang yang gejalanya tidak terbebas dari obat anti-asam. Setelah operasi, beberapa orang memiliki efek samping yang mengganggu. Tapi kebanyakan orang yang menjalani operasi sangat puas dengan hasilnya.

Efek samping yang potensial meliputi kesulitan menelan, diare dan ketidakmampuan untuk bersendawa atau muntah untuk meredakan kembung atau mual.

Perawatan endoskopi
Tiga perawatan baru telah dikembangkan untuk mengencangkan sfingter esofagus bagian bawah menggunakan endoskopi. Ketiga perlakuan tersebut adalah:

  • Jahitan (plikasi)

  • Pemanasan (prosedur Stretta)

  • Injeksi sfingter dengan bahan bulking (prosedur Enteryx)

Ketiga perawatan endoskopik ini dikembangkan baru-baru ini. Tingkat keberhasilan jangka panjang mereka tidak diketahui. Dan sedikit yang diketahui tentang potensi komplikasi mereka.

Prognosa

Kebanyakan pasien membaik setelah pengobatan dengan pengobatan. Tapi itu bisa memakan waktu berminggu-minggu pengobatan sebelum gejala mulai membaik.